Aug 07 2008

Kota Supermodern

Kota yang dikuasai oleh pergerakan

Kota supermoderen berintikan pergerakan, ruang yang tidak pernah mapan. Paling tidak begitulah yang diyakini oleh Marc Augé dalam bukunya Non-Places (1995). Airport, stasiun, halte, jalan tol, pelabuhan, adalah sekedar titik simpul di mana intinya adalah pergerakan manusia dan barang. Mereka adalah ruang pergerakan (space of flow). Di situ kita tidak lagi mengenali ruang sebagai sebuah papan antropologis (anthropological place), ruang yang punya kesatuan identitas geografis dan kultural. Mereka bukan papan yang membuat kita mapan karena disitu kita akan terus bergerak. Perhentian adalah sekedar perhentian sekejap, sekedar minum kopi atau teh,  bukan untuk mendiami dan memupuk memori seperti halnya kita berada di rumah. Kalaupun ada memori, yang tercipta hanyalah sekedar memori keberadaan “aku pernah sini” yang ditandai dengan foto-foto, sebuah fenomena “mengkonsumsi” imej. Identitas yang tercipta bukanlah identitas sosial melainkan identitas formal: tiket, KTP, paspor atau visa, kartu kredit. Papan sekedar menjadi tulisan penanda belaka: “meeting point” yang berfungsi seperti forum di kota.
Kota kita sekarang ini telah berubah menjadi mega-stasiun yang dikuasai oleh kekuatan pergerakan yang ditandai dengan jaringan jalan jalur cepat, tol, kereta api, dan jalur pesawat terbang. Kampung kota dan urban fabric lainnya menjadi “pulau” di tengah arus lalu lintas. Di arus ini, jalan raya menjadi satu-satunya “ruang publik” yang masih tersisa dimana orang masih bisa bertemu muka (walau kini harus ditutupi oleh masker dan helm), bertemu badan (walau kini telah menggelembung menjadi badan mobil). Melihat bahasa tubuh (dari perangai orang berkendaraan) dan seterusnya. Ruang publik yang lain, telah berganti menjadi mal atau café. Di sana kita telah berubah menjadi “manusia indah” (begitu kata Bre Redana) lantaran kekuatan panoptikon dan hasrat flâneur yang dieksploitasi yang menjadikan mekanisme raksasa untuk menyingkirkan orang-orang dan pemandanan yang tidak indah.

Junkspace

Lain lagi yang dikatakan oleh Rem Koolhaas. Ia bahkan melihat bahwa kota-kota kini telah didominasi dengan junkspace. Ruang sampah ini juga merupakan ruang yang mengharuskan kita senantiasa bergerak di antara barang-barang dagangan. Ruang-ruang didisain untuk membuat “bingung” sehingga manusia harus selalu bergerak mencari dan mencari-cari “kebutuhan.” Di mal kita diperangkap oleh lorong-lorong yang mengantar kita pada ribuan pilihan sehingga kita sering membeli yang sebenarnya sama sekali tidak kita butuhkan. Junkspace juga telah merubah wajah kota menjadi etalase, kantor sebagai ruang kerja berubah menjadi “ruang pajangan” yang mempersembahkan kecantikan. Mobil berubah bukan lagi sekedar alat pergerakan tetapi juga gengsi bak pajangan yang berjalan. Bahkan, logika junkspace telah merubah tubuh manusia menjadi barang pajangan: injeksi botox, operasi plastik, suntik silikon. Di kota supermoderen, semua menuju pergerakan di mana kontak hanya berupa pandangan sekilas (Koolhaas, 2001).

Ageografis

Kota supermoderen juga kota yang ageografikal. Menurut Michael Sorkin dalam bukunya Variations on a Theme Park (1992) kota ageografis mempunyai paling tidak tiga ciri.

Pertama kota ini telah kehilangan akar geografinya. Ia akan dimenuhi oleh bangunan-bangunan yang sifatnya global dan enklav. Mal, taman model Dunia Fantasi, dan komunitas berpagar (gated communities) bermunculan. Mal di Yogyakarta pada prinsipnya sama sekali tidak ada bedanya dengan mal di Frankfurt atau di Paris. Selera pasar, selera investor, selera masyarakat telah disetir oleh media, khususnya televisi, yang menghilangkan perbedaan-perbedaan yang sifatnya lokalitas. Kota menjadi layaknya siaran televisi yang menghapus kekayaan cerita, atmosfer kehidupan dan nuansa hubungan personal menjadi sekedar rentetan scene: filem Hollywood – iklan - Indonesian Idol – iklan – Joe the Millionaire – iklan – Formula 1 – iklan. Dan seterusnya. Bangun-bangunan di kota pun demikian: Matahari – baliho iklan – Makro – baliho iklan – IndoGrosir – baliho iklan. Operator televisi adalah disk jockey yang mengatur lalu lintas program. Jalan-jalan di kota pun seperti disk jockey yang mengalirkan manusia dari satu titik perhentian ke perhentian yang lain tanpa harus merasa bertanggung jawab dengan garis perlintasannya. Mal dan jalan tol atau jalan layang menjadi ikon bagi “keberhasilan” sebuah kota yang terus berpacu menuju kehilangan lokus geografinya. kota ageografis adalah kota di mana place didisain seakan-akan bisa diletakkan di mana saja. Entah berupa mal atau gated communities, ruang-ruang tersebut adalah ruang insular yang dapat diletakkan di pusat kota ataupun di pedesaan tanpa harus berubah bentuk, teknologi dan cita rasa.

Kedua, kota ageografi adalah kota yang telah kehilangan keaslian. Seperti Dunia Fantasi, ruang kota telah berubah menjadi tiruan, bahkan tiruan dari tiruan. Sektor “Eropa Center” di Kota Wisata meniru fachwerk bangunan kayu Jerman yang tampak di kartu pos dengan beton bertulang, meniru London Bridge dari foto-foto tukang melancong, meniru Amsterdam yang tampil di bayang-bayang para turis. Di Yogya, gated communities marak yang menampilkan utopia Bale Agung yang mengambil “citra bangunan lama” tanpa harus mengerti benar asal muasal dan konsep konservasinya, atau mengusung konsep minimalis tanpa harus menerapkan teknologi yang meminimalisir dampak lingkungan dan pembuangan material.

Ketiga, kota ageografis mendambakan keamanan. Kota yang demikian besar tak lagi mampu diraba secara mental oleh manusia. Kriminalitas menjadi hantu yang seakan-akan ada di setiap pojok kota. Oleh karenanya, penduduknya membentengi diri dengan berbagai piranti mulai dari yang fisik spasial (pagar tinggi), alat, maupun “kebudayaan” (imej daerah sangar dan lain-lain).
Kota kini juga semakin tidak dapat dibedakan dengan desa. Dahulu, kota dan desa dibatasi oleh persawahan luas. Kota dengan kota lain dengan mudah didefinisikan batas-batasnya lantaran secara spasial masing-masing menampakkan keutuhannya. Namun kini, seiring dengan urbanisasi total di desa, batas fisik dan formal antar keduanya telah hilang. Pemukiman mewah dapat saja menyelinap di desa-desa yang masih asri dan menciptakan “urbanisasi” dalam skala lokal. Televisi dengan telenovela dan sinetron yang dominan menampilkan intrik keluarga kota telah menjadikan warga desa terurbanisasi secara mental, mempunyai “selera” seperti masyarakat kota. Tanah pertanian menciut lantaran telah teriris-iris oleh jalan tol, pemukiman-pemukiman mewah, dan padang golf, yang menjadikan irigasi berubah menjadi drainase. Tanah pertanian menjadi setengah mati, dibiarkan terlantar sembari menunggu makelar untuk segera dikeringkan dan berganti peruntukan.

Desanisasi

Namun di kota juga mengalami “desanisasi”. Lantaran pertanian telah menyusut, para pemuda eks tani berduyun-duyun ke kota dengan sepeda motor mencari peluang dan rejeki. Namun dengan ketrampilan yang serba tidak memadai itu, sektor informallah yang lantas menjadi alternatif. Trotoar menjadi tempat “buka dasar” barang loakan atau makanan kecil, bengkel tambal ban, dan jual koran. Kota menjadi “tidak indah” lantaran perilaku desa dibawa ke kota.

Namun bukan hanya masyarakat urban yang dari desa saja yang menyebabkan “desanisasi” kota kita, bahkan masyarakat kota pun tetap tidak terdidik untuk menjadi warga kota. Pengendara mobil yang berkilap pun sering membuka jendela khusus untuk melempar sampah ke jalan raya: sebuah perilaku “ndesa” yang kalau di desa masih bisa ditolerir karena yang dibuang biasanya adalah sampah organik. Atau rumah tangga yang membakari sampah seakan-akan mereka hidup di tegalan luas dimana asap tidak akan mengganggu siapa-siapa. Kotadesa adalah pemandangan yang menghilangkan dikotomi antara kota dan desa, yang menjadikan “ruang kota” seakan kehilangan makna lokalitasnya.

Eksopolis, demikian Edward Soja menamai kota yang demikian itu (Soja, 1992). Kota lantas tidak lagi bisa didefinisikan berdasarkan entitas fungsi atau karakternya. Di satu tempat yang sama akan terjadi ko-eksistensi antara hunian, perdagangan, industri, bahkan dengan pertanian, formal dengan informal, desa dan kota. Tanpa kita sadari lantas sepertinya kita berada dalam kota raksasa yang dibentuk oleh jaringan infrastruktur jalan. Di mana ada jalan, maka di situlah kota berkembang. Di Indonesia, Jawa dalam pandangan ini telah berubah menjadi “Kota Jawa”.

Kota menjadi meledak secara fisik, menjadi “true wilderness” tulis Yi Fu Tuan dalam bukunya Topophilia, kecintaan akan papan (Yi Fu Tuan, 1990).

2 responses so far